Memanggilku..

Pagi ini sahaja aku bangun dengan wajah yang ceria. Tapi ceria yang tidak bermaya. Mana tidaknya jika mata dipejamkan pada jam empat pagi dan kemudian pada jam enam pagi sudah dibuka. Mengantuknya seperti apa tadi. Banyak cubitan aku terima. Semata sebagai pengubat aku tidak tertidur ketika guru sedang mengajar. Aku disambut rakan sekelas dengan senyuman dan lambaian kembali pulang. Rindu pada aku ye rakan rakanku..

Waktu terakhir tiada guru jadi aku solat zohor bersama rakan di surau sekolah. Selepas itu apa yang aku mahu hanyalah tidur, tidur, dan tidur. Lupa makan tengah hari semuanya aku lupa. Masuk dorm saja, tukar baju, terus pakai stokin, sweater dan terus selubung diri dengan selimut. Selamat malam semua..

Kemudian tidak lama aku terjaga. Aku mimpi dia.. aku dengar suaranya.. dia ada disebelahku tadi memanggil manggil aku.. dia panggilku sayang.. aku buka mata mencari dia. Tapi dia tiada.. aku lihat ke atas, aku nampak dia melalui gambar. Aku rindu dia.. tiada siapa di dorm ini aku kesunyian.. aku merindui segala tentangnya. Aku benar sebak.. teresak esak lagi.. peritnya rasa rindu ini. Aku memeluk bantal peluk yang aku dan dia ada sekuatnya. Aku benar tidak tertahan..

Rinduku padamu ini sakit. Tapi aku perlu dan harus kuat. Sudah berjanji pada sahabat sahabat mahu kuatkan diri untuknya. Aku perlu hapuskan sendiri air mata ini.. aku tidak boleh lemah.. pengorbanan untuk dia. Aku harus teguh berdiri. Bersungguh belajar untuknya.. aku tidak boleh begini.. aku seorang fatin amira yang kuat. Tidak mahu susahkan hati mereka. Aku sudah berjanji. Aku harus tepati. Aku cuma terlalu merinduinya.. sumpah aku merinduinya..

Post a Comment