Wasted

'so he tasted the deep pain that is reserved only for the strong, just as
he had tasted for a little while the
deep happiness'

Bad day. Bad feelings. Bad eyes. Kali pertama dalam minggu peperiksaan, kekuatan aku hancur. Langsung tidak dapat menumpukan perhatian. Mata kemana, hati kemana. Fikiran pun melayang hentah kemana. Seharian, emosi dan hati tidak stabil. Tak berdaya menahan. Terdaya setengah jalan sahaja. Luah juga akhirnya.

Aku dikelilingi masalah. Masalah sahabat, masalah aku juga. Kekasih sahabat meminta pertolongan aku untuk membantu dia mengejar semula kekasihnya iaitu sahabat aku. Pada masa yang sama aku keliru, aku sendiri akan terkenangkan dia. Bukan tidak mahu, tapi tidak mampu. Katanya aku hebat dalam percintaan, banyak penyelesaian aku kongsikan. Aku tergelak mendengarnya, aku sendiri sudah banyak gagal dalam hubungan. Buntu aku juga melihat mereka. Puncanya, sahabat aku sudah tidak lagi sayang pada kekasihnya. Tapi kekasihnya itu tidak sanggup hidup tanpa sahabat. Sahabat yang lain berkata 'sorang terkejarkan perempuan, sorang lagi ni terkejarkan laki dia' aku senyum saja. Senyum tawar.

Wasted. Apa yang dimaksudkan dia. Bermacam andaian. Maaf aku tidak kuat menghalang fikiran dari berfikir negatif. Hubungan ini satu pembaziran ke. Aku ini satu bebanan untuk dia ke. Atau penantian aku ini sia sia. Benarkah dia sudah puas bersama aku. Benarkah aku sudah tidak diperlukan dia. Benarkah dia sudah buang aku jauh dari hatinya, hidupnya. Benarkah ini semua.. akal fikiran aku sesak membayangkan ini semua sehingga ilmu lain tidak dapat memenuhi ruang.

Kakak dia bertanya pada aku, aku okay ke dengan dia. Dia tanya lagi, Migha tau kan die ada past stories?, Sbb tu die macam tu, Die cold ke dgn migha?. all those questions.. past stories? bagaimana pula dengan aku? sebelum ini aku lagi banyak melalui liku percintaan yang tajam. Lihat lebih dekat, banyak tusukan berbekas di hati aku. Semua itu kisah lampau dan aku anggap itu semua satu kesilapan, pengalaman, pengajaran. Aku belajar dari kesilapan. Siapa tidak serik dengan cinta yang gagal. Siapa seronok pabila hati dihancurkan. Semua itu aku juga pernah rasa. Hujung titian ini, aku buntu untuk terus kekal hingga dia datang membawaku atau aku hanya perlu melemaskan diri aku. Biar nafasku henti.

Tidak tertegar aku menghentikan segala yang bernafas. Apa yang tersirat dihatinya. Apa yang perlu aku lakukan sekarang. Terus mengejar dia atau berhenti berharap. Mana mungkin. Tapi mungkin dia perlu dipujuk lagi, aku perlu memikat hatinya semula. Tapi siapa pula yang mahu mengubati hati aku. Apa salahnya jujur dengan hati sendiri. Kenapa ego lagi berkuasa dari cinta. Kenapa itu yang selalu dikatakan orang. Kenapa aku masih tetap inginkan dia. Itu kerana dia impian aku. Tapi impian dia pula apa. Apa yang dia lalui sekarang. Aku ingin tahu. Aku ingin mengubatinya. Tapi aku tahu aku akan menambahkan lagi luka. Jadi kenapa dia perlu kekal dengan aku kalau aku ini sentiasa menyakiti dia. Kalau dia punyai pasangan yang lebih baik dari aku kenapa aku menghalang. He deserve to get someone better than me. While me? Someone, please shoot my head.

Post a Comment