Akan

Perlukan seseorang di sisi..

Harini semuanya diluahkan.. hakikat yang perit, aku terpaksa terima. Dugaan lagi dugaan. Macam macam yang berlaku. Susah nak kuatkan diri laluinya. Kadang tadi rasa seperti hilang tujuan. Hilang pedoman.. sewaktu sukar menempuh dugaan, aku rasa seperti mahu matikan saja diri ini.

Aku kehilangan semangat. Aku perlukan dia. Perlukan dia.. sukar terima kata kata orang. Apa sebenarnya status aku dengan dia. Masih berterusan atau sudah bertemu noktahnya. Sungguh.. aku harap i masih berjalan walau ia tidak bersinar seperti yang dulu..

Apa yang perlu aku lakukan.. berkali aku cuba mengelakkan diri dari mencari dia. Tapi aku tidak sekuat dia. Aku lemah.. aku cari dia.. walau perit yang aku rasa, tapi aku perlukan da.. iye.. apa guna hubungan itu kalau salah seorang saja yang menyumbang kasih. Sampai bila aku boleh bertahan dengan kebenaran ini. Memang sekarang aku masih boleh lagi bersabar dan terus menyayangi dia. Tapi sampai bila.. hingga akhir hayat ku. Amin

Seharian seperti orang hilang akal. Berjalan tanpa arah tuju. Aku bertemu dua orang. Hanya mereka yang aku percaya. Seorang menyuruh aku berjuang selagi mampu. Berjuang dengan berpada. Jika benar masih ada perasaan sayang walau secebis, insyaAllah jodoh itu ada. Banyak nasihat diberikannya. Saat itu aku bersemangat untuk teruskan perjuangan. Kemudian aku berjumpa pula yang seorang lagi. Seorang lagi berkata, kalau aku seorang sahaja yang sayang, hubungan ini tidak akan kekal lama. Kadang kadang.. tak semua yang kita harapkan, kita akan dapat.. aku berkeras, hampir dua tahun. Banyak sangat yang kami lalui.. macam macam.. semua perancangan masa hadapan hanyalah bersama dia. Kata yang seorang lagi, aku dah nampak sebenarnya cuba aku tidak boleh terima kebenarannya kerana dalam hati masih sayang. Aku perlu lepasi diri aku dari semua ini.. sampai bila aku mahu begini.. menyeksa diri..

Benarkah tiada lagi harapan.. aku perlu bertanya dia dua soalan yang akan menentukan segalanya. Tapi aku tidak kuat.. aku takut.. segalanya yang terjadi, aku hanya memikirkan dia.. mengapa begitu mudah hilangnya perasaan sayang itu..

Persoalannya.. aku mampu ke melupakan dia.. sungguh.. terlalu banyak kenangan.. terlalu banyak kasih dia yang aku kenang.. harapan aku bersama dia.. andai sememangnya harapan itu telah musnah, Kau kuatkan lah diri aku untuk menerima semua ini. Aku tidak mahu melupakannya.. aku cuma pinta dikuatkan hati dan diri. Andai kata dia mahu menerima aku, aku berlapang dada syukur padaMu.. kalau itu benar terjadi, dan itu peluang aku yang terakhir, akan aku jaga hubungan ini seperti mana aku ingin mengekalkannya hingga kami bersatu. Impian aku..

Aku sedar aku semakin meningkat dewasa. Mungkin belum cukup matang tapi aku tahu apa itu cinta.. cinta yang aku ada sekarang ini bukan mainan atau dusta. Aku mahu ini cinta terakhir dan selamanya. Mahu cinta ini dibawa hingga ke syurga. Aku cukup mengerti bagaimana perasaannya. Aku telah lalui semua. Aku terima kalau aku ditolak. Tapi aku akan sentiasa kenang ini semua dalam ingatan. Cinta hati. Cinta terakhir ku yang satu.

Aku rindu akan dia..


Post a Comment