Tiada Rasa

Bulan yang memenatkan. Tiap hari paksa diri tidur awal. Tiap hari paksa diri bangun pagi seawal jam dua. Tiap hari bersengkang mata menjawab periksa. Tiap hari juga la aku perlukan semangat dari dia. Hari demi hari, mula terlakar kesedaran dalam diri untuk belajar bersungguh seterusnya mencapai impian kedua orang tua. Cemerlang dalam pelajaran. Keputusan yang membanggakan. Memang bukan mudah. Tapi tiada apa yang mustahil.

Kurangku dimana. Kesetiaan aku dipersoalkan. Atau rupa aku yang bukan taraf jelitawan. Sifat aku yang menyakitkan. Aku bukan perempuan itu. Aku tidak seperti gadis itu. Serba serbi kurangnya. Segalanya, itukah sebabnya. Dia bersuara, aku luah semua. Maaf tanpa henti. Aku ingin hentikan segala lara. Aku penat lalui ini semua. Diungkit, aku kecewa. Dia kecewa akan aku, aku kecewa akan dirinya. Dua dua kecewa bersama. Lagi seronok kalau dua dua bahagia. Orang kata hubungan tanpa pergaduhan itu cacat. Tapi sungguh, kebahagiaan itu saat paling indah. Semakin pudar merasai keindahan itu. Mulai suram dengan pelbagai duka.

Semakin kuat hati aku untuk menerima. Mungkin ini takdirnya. Kadang sukar untuk percaya. Namun ini hakikatnya. Dia sering pergi pabila hati sering ditusuk. Duduk terdiam aku, merayu dia kembali. Semakin lama rayuan aku ditolak ketepi. Mungkin perlukan masa. Aku menunggu, kadang tidak sanggup. Lemah longlai, meronta kesepian. Ego tidak kusimpan. Aku merayu lagi. Dan sekarang, masih merayu dalam diam.

Saat indah semalam masih aku ingat. Walau singkat, aku hargai. Alangkah indahnya saat saat itu. Walau tidak seindah dulu, aku puas. Banyak lagi ingin aku kongsi. Ingin bertanya soal masa mendatang. Tapi tetap, tidak berjaya. Pabila sampai ke tahap itu, semuanya serba serbi tidak kena. Aku lihat dia sentiasa. Apa yang dia rasa, tiada. Tiada itu apa maksudnya. Tiada aku dalam hatinya atau apa. Aku sebak. Tapi aku tahan. Aku salah dan pencetus keretakkan.

Aku patut berdiam diri atau apa. Berterusan menunggu kata akhir dari dia. Sampai bila dia pergi. Tidakkah terlintas untuk kembali. Atau sudah tiada keinginin untuk bina mahligai cinta. Mimpi ngeri buat aku andai itu berlaku. Tapi siapa aku untuk menentukan segala. Semuanya sudah tertulis. Ini petunjuk atau apa. Allah.. aku pasrah.


Please stay. I'm not asking for much. It would be nice if someone that'll be there for me through thick and thin wheather i'm in a good or bad shape. And still be my side. It would be nice if someone promise to stay and never leaves. Pinky promise...

Post a Comment