Terpenting

Bulan yang sangat tough. Exam sebelum ni memang tidak terrela nak bangun pagi, stay up. Kalini hentah mengapa, segalanya lancar. Walau payah nak paksa diri tidur awal, nak bangun pagi seawal yang mungkin, tapi akhirnya aku dapat lakukan juga. Mungkin kerana semangat dan kerana mereka aku sudah mula untuk menerima dan biasakan dengan perubahan ini. Lepas habis exam ni insyaAllah aku tidak akan berhenti stay up. Selagi mampu, aku buat. Nak berjaya kena bersusah dulu. Itulah yang dikatakan ibu. Katanya lagi, buat la solat tahajjud sekali dengan solat hajat masa stay up tu nanti. InsyaAllah dipermudahkan segala.

Harian, kebanyakkan masa dihabiskan bersama rakan rakan serta penghuni sebumbung. Memang la seronoknya disini tidak terkira. Disini, aku boleh jadi segala. Boleh menggila, meluah, melepas, menangis, melawan dan bermacam me lagi. Tidur bersama, makan bersama. Waktu makan memang paling epic. Dah dikira macam lepak santai kat mamak or kafe whatsoever tanpa berbayar. Duduk soksek kat dewan makan sampai maghrib sampai orang atas semua dah habis solat jemaah. Ish astagfirullah.. jangan contohi ! Duduk situ sampai tangan kering, tak basuh pun takpe hahahaha.

Tapi, jauh dalam sudut hati ni sebenarnya hati sunyi. Dikelilingi rakan, berbanding dikelilingi yang terpenting, adalah sangat beza. Tidak akan pernah sama. Aku lagi perlu yang terpenting. Yang terpenting itu sangat bermakna. Terpenting itu aku sayang, aku cinta. Tapi di sini, aku perlu dikelilingi orang ramai. Aku perlu rasa kasih dari mereka. Berjauhan dari mak ayah, siapa mampu duduk berdiam kat sini. Duduk diam, memang tiap malam la homesick. Kawan la yang menghiburkan tiap hari. Dan pastinya aku la penghibur kegemaran mereka saban hari. Paling lara sekali bila waktu nak tidur. Memang aku selubung muka ni dengan selimut, menangis. Memang pasti, semestinya. Kelamaan hati sayu juga teringat mereka yang terpenting. Tiga kekasih dalam hati.

Berbicara dengan yang terpenting, boleh membahagiakan hati aku. Sampai menangis bahagia. Saat bermanja, saat paling kemuncak. Meronta nak balik, meronta nak dia. Hati aku keras, tapi akan lembut dengan sentuhan kasih. Siapa yang terpenting tu, semestinya ibu, ayah, dan dia.

Tertanya aku akan dirinya. Apa sebab dia lakukan ini semua. Fikir panjang, keyakinan aku semakin tenggelam. Lebih baik aku fokus ke hadapan, ukir masa depan bersama yang terpenting. Aku ingat mereka tiap saat. Menanti dia muncul depan mata tiap hari. Pada waktu yang tidak terjangka. Imbas kembali. Pernah dulu aku pakaikan dia lip balm masa dia sedang drive, seronok aku lihat dia. Tidak akan aku lupa. Babycomel95 xoxo hahahahaha. Ahahaa. Haha.............

Post a Comment