Tahu apa

I have died countless times. I forgot precisely how many times. My memory is extraordinary thing, but it is not perfect. I am human. Only human.

Tahu apa penyebab hati makin luka berdarah? Saat dia selalu muncul dalam bayangan. Tahu mengapa? Kerana dia suami, dan sekelip mata dia telah pergi. Hidup gelap. Seolah tiada guna untuk teruskan hidup. Tapi kita silap. Kita ditinggalkan bukan untuk menghancurkan kehidupan. Kita ditinggalkan, untuk mengumpul kekuatan menghadapi segala lumrah kehidupan dengan lebih tabah.

Makin perit kerana mengikuti perkembangannya. Dia bermesra lagi bersama perempuan lain. Aku fikir, dia bukan begitu. Tapi seolah, sememangnya dia begitu. Rasa ini, makin kuat. Seperti terasa yakin aku benar tidak diperlukan dia. Berat hati. Tapi aku perlu pergi, untuk mengubati hati.

Mahu melangkah, tapi tanganku terasa dipegang. Seperti dihalang. Aku lemah.. aku memandang ke belakang. Ada dia, aku terlemah.. aku sambut tangan itu, perlu terus bersama untuk bantu dia bangkit. Percaya pada diri, yakinkan dia tidak keseorangan. Kenapa? Kerana dia kekuatan, juga kelemahan buat diriku.

Aku buntu lagi. Dia perlu aku sebagai sahabat. Dia melayani aku, sekadar sahabat. Tapi kenapa, aku yang melebih. Aku buat dia seperti suami lagi. Berkau aku, itu semua kadang tidak sanggup. Seolah aku tidak menghormatinya.. dia perlu teman, jadi aku perlu usaha lagak seperti teman. Itu bukan aku. Tapi sanggup lakukan, kerana dia.

Ingin akhiri, tapi hati ini tidak ikhlas. Tertanya, apa makna semua ini. Apa yang tersirat di balik kekeliruan ini. Apa jodoh aku dengannya tiada. Atau ini dugaan, buat aku dan dia? Dugaan kehidupan kami. Sebelum kami bersatu yang halal. Apa begitu? Sudah. Jangan mengharapkan. Nanti hati kau sendiri yang sakit. Kau kecewa nanti kau seksa diri kau. Cuba bersederhana. Ingat..

Saat ini sahaja terasa sunyi keseorangan. Cuba lihat esok. Pasti ada orang lain yang bahagiakan dia..

Tidak sanggup aku melihat.

Post a Comment