Sambungan

Dimana aku. Aku berada di tempat perpisahan. Tempat di mana aku diputuskan. Menghadapi keperitan, tanpa pengetahuan siapa siapa. Di sini aku menjadi pelakon paling terhebat. Menyembunyikan kesengsaraan juga penderitaan. Itu, empat bulan yang lalu. Segalanya terbayang di sini.. menegakkan kebenaran. Memberi kepercayaan. Tapi semua itu sia sia kerana antara kami memang tiada apa yang masih bersama.

Saat dia jatuh, aku memang mahu sentiasa ada. Tidak mengharapkan balasan tapi aku mahukan sesuatu. Dua minggu berlalu, aku dihadapkan dengan kebenaran. Menyaksikan penyatuan dia dan perempuan itu semula. Cukup itu. Aku hanyut dalam kejatuhan. Jatuh buat selamanya.

Bertahun aku dengan dia. Tapi dia lagi pilih perempuan itu, sekali lagi. Enggan persoalkan. Aku penat terima kebenaran yang memedihkan. Buat apa perlu ambil tahu semua kalau itu membunuh hati. Lebih baik bunuh diri dari hati terusan mati.

Sepatutnya perempuan itu menjaga hati. Bertuah awak miliki dia. Dia pilih awak dan awak sepatutnya menghargai. Jangan pandang belakang. Jangan lihat aku jangan sesekali jadikan aku untuk dijadikan kesalahan atau punca pergaduhan. Dia, tidak akan cari yang lain kalau awak bukan yang terbaik. Dia beri kau peluang kedua. Hargai, jangan dipersiakan. Sekarang lihat aku. Langsung tidak diberi peluang untuk bersatu semula. Awak perlu percaya dia.

Keperitaan, kesakitan, banyak. Nak tahu apa yang perit? Sini ambil tempat aku. Serahkan dia pada aku dan awak, rasa sakit yang membunuh ni. Tapi mahu ke awak? Sudahlah. Jangan jadi bodoh. Kebahagiaan depan mata. Nak pilih penderitaan buat apa. Dah kenapa persiakan kebahagiaan buat selamanya. Kalau tak sanggup, buang dia jauh. Jangan buat dua dua rasa tak bahagia. Sia sia.

Ramai cakap, kenapa aku baik sangat. Baik sangat kenapa. Sebab baik ni datangnya dari dia. Dia dah banyak buat aku bahagia. Kasih sayang dia pada aku selama ni yang terusan buat aku sabar. Dan ye, aku masih sayang dia. Tapi aku sedar yang aku tidak akan dapat dia semula. Aku tak berangan nak bersama dengan laki orang. Apatah lagi menyimpan hasrat nak rampas laki orang. Sesakit apa pun yang dia dah buat, selamanya aku tetap sayang dia. Bukan bodoh. Tapi ikhlas. Ikhlas sayangkan orang yang berpaling dan aku, taknak jadi perampas. Sebab aku, sedar diri.

Malas nak jaga hati awak. Cuma nak sedarkan je. Tak perlu ungkit cerita lama. Sekarang ni realiti. Dia dengan awak. Jagalah baik baik. Ingat, aku bukan perampas. Jadi, jangan nak takut sangat.

Sekian.

Post a Comment