Kejar

Kecewa aku, masih menyayangi dia. Kecewanya aku, menyalahkan diri sendiri. Kekecewaan aku, pergunakan orang. Berhari yang lalu, kebenaran aku luahkan. Apa yang tersirat di hati, aku kongsikan. Sampai satu waktu, bila giliran aku pula yang dihadapkan dengan kebenaran, aku jadi rapuh. Terdiam juga tersentuh.

Orang buat aku, aku buat orang. Aku buat orang, orang buat aku. Begitulah kehidupan. Yang nampak tenang tu rupanya serabut. Susah dah nak rasa sakitnya sebab dah terbiasa. Aku dah banyak merasa. Semua aku telan. Orang tuduh macam macam, semua aku telan. Orang tunding jari kat aku, aku tunduk mengaku salah. Orang buat cerita buruk pasal aku, aku telan, diam. Sebab aku tahu, nanti akan ada juga orang buat cerita buruk pasal dia. Hidup ni kan berputar macam roda. Kau buat orang, orang buat kau. Jangan nak menuduh kalau takde bukti. Jangan nak pandai pandai buat kesimpulan kalau tak tahu apa apa. Senang cerita, jaga tepi kain sendiri lah.

Dengan perlahan, rasa rindu juga sayang kepada dia semakin menghilang. Selama ini, aku sentiasa mendoakan kami. Mungkin kerana itu hati aku sukar untuk melupakan dia. Tapi bila aku berhenti mendoakannya, aku semakin bisa untuk terus hilangkan dia dari kehidupan. Tidak lagi menangis, tidak lagi rasa peritnya kerinduan. Doa yang sering aku mohon, bahagiakan kami, satukan kami. Dan kini buat yang terakhir, bahagiakan kami, pisahkan kami, kerana kami tidak lagi sebati. Hilangkan dia dari hati, jauhkan dia dari pandangan. Yakinkan aku, dia bukan jodohku. Amin ya Rabb..

Apa yang lepas, semuanya pengalaman, pengajaran. Sudah banyak tempat persinggahan aku berlabuh. Semuanya meninggalkan rasa yang pahit, kesan yang mendalam. Seringkali terjatuh dan tidak mungkin aku terusan jatuh. Terima kasih pada semua yang telah banyak mengajar aku. Terlalu banyak. Semua itu buatkan aku untuk terusan perbaiki diri. Jangan terlalu yakin bahawa dia akan menjadi milik kita selamanya. Kadang apa yang dimiliki itu pasti akan diambil. Jangan terlalu sayang kerana tidak mustahil sayang itu bertukar benci. Satu persatu kenangan aku imbas. Kemudian aku tiup jauh imbasan itu. Berikan kekuatan. Kuatkan hati aku.

Tidak akan tenang hati ini selagi tidak melepaskannya. Genap dua tahun, akan aku lepaskan. Bila tiba waktunya, aku akan terima keikhlasan orang lain tanpa rasa takut. Terlalu berhati hati sehingga menyakiti. Lebih baik disimpan. Simpan untuk menanti yang terbaik. Buktikan apa yang dijanjikan. Ikatan kita walau sebagai teman, sudah cukup membahagiakan.

Kejar kejayaan. Kemudian, kejar apa yang kita mahukan.

Post a Comment