Merasai

Assalamualaikum, 2015.

Apa yang diharapkan pada tahun baru ini. Boleh ke kalau tahun ini menjadi tahun 2014 semula? Ingin menghalang dari perkara duka berlaku. Tidak mahu ada hati yang terluka. Tapi boleh ke itu semua terjadi? Apa yang telah ditetapkan oleh Nya, setekad apa pun kau nak ubah, tetap takkan boleh mengubahnya. Sebab apa yang telah ditakdirkan, itulah yang akan terjadi. Bukan ke setiap apa yang kita hadapi itu punya hikmah disebaliknya?

Lihat dia semakin terluka. Kadang terasa geram pada dia sebab terlalu bersabar menahan sakit. Tapi sedar tak wahai diri. Setiap apa rasa yang kau lemparkan kat dia itu bersamaan dengan rasa yang kau lemparkan kat diri kau. Siapa kau? Aku. Geram kat dia kenapa masih mengejar pada orang yang tak sudi. Dan aku, sedang kejar pada orang yang tidak sudi juga ke? Tepuk dada, tanya apa yang hati mahukan. Tapi ingat, kadang kalau ikut kata hati boleh bawa mati. Kalau kau mati, jangan salahkan aku. Sebab apa? Sebab aku dah pesan. Tapi kata dia, 'life and death, both in God's hand' . Semuanya Tuhan dah tentukan. Niat baik nak mencegah. Tapi dia taknak kalah. Biasalah, orang hatinya terluka memang begitu. Rokok itu pengubat duka mahupun terluka. Kau rasa?

I'm done, i'm so done. Cuba tanya hati aku, berapa banyak kali aku cakap macam tu kat diri sendiri. Bila rasa yakin, kuat, mula la bina semangat kental nak terus tunggu, cuba bersabar dan terus menyayangi walau dalam diam. Tapi bila nampak dia terus usaha untuk orang lain, i'm done. I'm done la sangat. Sebab nanti kan, bila lama lama, bila makin hilang sakitnya, nanti mesti bina balik semangat nak teruskan sayang tu. Langkah yang bijak ke tu? Hati dipijak pijak dan kau relakan? Aku taktahu la ni kebodohan ke pengorbanan. Ini ke orang cakap kalau dah sayang sangat? Kau nak buat movie cinta sejati ke? Terbaik Dari Hati boleh? Kalau Terbaik Dari Langit cerita pasal ufo tapi takde alien, so Terbaik Dari Hati tapi takde laki? Oh.

'Merasai perasaanku, dan sudi berada di sisiku. Alhamdulillah' itu dikira kontroversi tak? Perkara baik buat apa mahu disimpan. Tapi hakikatnya itu hanya sebentuk cincin permata milik ibunda. Bukan nikah, tapi tunang. Kenapa? Sebab aku suka begitu. Seolah diri ini memang telah dimiliki. Ye, Allah memang pemilikku yang paling utama. Allah Maha Besar. Selalu berkata, tunjuk pada dunia, bersayang sayang. Siapa sayang yang dimaksudkan tu? Sayang aku, Nur Fatin Amira Kasran binti Abdullah. Ye, aku menyayangi diriku. Aku bercinta dengan diri sendiri. Aku masih ingat katanya, 'sayang diri sendiri dulu, baru sayangkan orang lain'. Jadi itu tidak dikira sebagai satu penipuan kan? Kadang suka menunjuk seperti diri ini milik orang. Kadang rasa seronok, rasa selamat sebab rasa seperti aku masih dapat simpankan hati untuk seseorang yang telah ditentukanNya. Atau sebenarnya kau memang simpan hati kau untuk dia? Penafian kau dah tak berguna. Tapi jangan sampai penantian kau jadi sia sia.

Sedikit luahan. Saki baki, tunggu nanti.

Post a Comment