Not Weakness


"having a soft heart in a cruel world is courage, not weakness"



Dunya.

Sakit lalu beralih. Terseksa, belajar, dan berubah. Sukar untuk meluahkan, hanya aku dan Dia yang tahu persis rasa hati. Dan Detik detik yang sukar, buat aku rasa ingin menangis tiap masa. Aku jadi lemah bila aku penat. Dan penat itu buat aku menangis sekuat hati. Ia melegakan, ia terapi untuk capai semula kekuatan. Kelemahan itu kekuatan aku. Segalanya dari Dia. Aku minta untuk terus teguh. Walau hakikatnya aku sudah penat untuk teguh berdiri.

Aku punya sebab tersendiri untuk menjauh. Kerana tekanan, aku pergi bersama hati sendiri. Bersendirian merawat luka, bersendirian usap hati untuk kekal kuat jalankan tanggungjawab. Tapi ada masa aku inginkan seseorang. Akan tetapi risau pula aku hanya menyusahkan. Aku ingin berkongsi, tapi aku tidak ingin masalah aku menjadi bebanan orang. Jadinya, aku makin menyakiti diri aku sendiri.

Tapi aku bahagia, aku syukur kerana pada masa aku rapuh, yang hadir adalah bondaku. Seolah tahu sedih aku perlu dihapuskan. Ia juga kekuatan, dan keberkatan buat aku agar dipermudahkan segalanya. Aku merindui mereka.

Saat saat ini, merupakan masa yang sukar. Aku tersepit di antara masa, tugasan, dan tanggungjawab diamanahkan. Aku ingin menyuarakan, tapi aku belum cukup kuat untuk menghampakan harapan. Dan akhirnya, aku menanggung sendirian. Tapi jadi sia sia bila aku persoalkan. Segala apa yang kita lakukan perlu ikhlas. Kerana tiap perkara yang hadir dalam kehidupan, segalanya ada sebab tersendiri. Boleh jadi ia membawa kepada seribu kebaikan, dan hindar diri dari seribu keburukan. Mudah mudahan, dengan izinNya.

Rapuh aku pabila memikirkan dia. Tapi siapa aku untuk meminta. Aku hanya mampu untuk terusan meluahkan padanya melalui doa. Sekarang tidak seperti dulu. Banyak juga yang telah berubah. Yang dulu ada kini sering tiada. Segala kata kata yang pernah diperkatakan dia menjadi kekuatan. Hanya dengan itu untuk buat sedih aku tersenyum. Dan bisik pada jiwa, untuk terusan fikir yang baik baik. Kerana sekarang belum masanya lagi. Aku mengerti walau aku cuba untuk mengerti beribu kali.

Banyak lagi hari yang perlu aku lalui. Dalam doaku sentiasa ku bisikkan agar aku mampu untuk terusan rintangi dugaan. Yakinkan pada diri yang aku kuat untuk melakukan. Hanya padaMu aku mohon kekuatan. Kerana hanya bergantung padaMu, hati aku tidak rasa dikecewakan.

Segalanya dariMu ya Rabi. Alhamdulillah


Post a Comment