to face

"Allah is witness to every concealed tear"


Hampir tenggelam dek kata kata orang yang mematahkan jiwa. Aku juga manusia biasa, yang akan retak hatinya. Senyum dalam kesakitan itu pedih. Hanya yang kuat sahaja yang mampu menahan. Dan akan terus bertahan.

Hampir sahaja ingin hentikan semua dan berbalik pada tujuan asal, hanya ingin belajar. Tapi apa guna hanya belajar tanpa ambil peluang untuk tambah ilmu pengalaman. Aku tidak pernah merancang untuk ada kehidupan seperti ini, tujuh hari dalam seminggu tanpa rehat yang mencukupi. Tapi aku pupuk pada diri, mana ada rehat untuk orang yang ingin berjaya. Dan pabila sudah berjaya, pasti akan ada banyak masa untuk diluangkan. Aku cuba untuk bersangka baik, dan aku yakin janji Allah itu pasti.

Aku perlu teguh pada segala rintangan yang cuba menjatuhkan aku. Aku seharusnya tidak mudah rapuh pada ujian dugaan yang menikam hati. Sesunggunya mereka tidak tahu. Dan yang tahu hanya aku dan Dia. Kerana itu juga aku memaafkan, walau mereka tetap dengan pendirian tanpa bertanyakan jawapan yang sebenar. Tidak perlu aku tegakkan dengan kebenaran, kerana tidak semua yang ingin dengar dan percaya pada hakikat kebenarannya. Dan senjata aku hanya melalui doa untuk melembutkan hati mereka semua.

Percaya pada rezeki masing masing. Bukannya tiada, tapi masanya belum ada lagi. Aku sendiri takut pada kegagalan. Dan kerana itu aku masih berusaha untuk berikan sedaya upaya aku yang masih ada. Jangan lihat semua orang itu sempurna. Tiap kebahagiaan, pasti ada dukanya. Dan aku sendiri masih bertarung dengan jiwa untuk terima takdirNya. Dan aku juga masih berjuang membelai hati untuk yakin, ini semua ujian dariNya untuk aku sabar dan kuat menerima hakikat. Rahsia itu sungguh berat, hakikat itu terkadang buat aku goyah. Tapi aku yakin disebaliknya pasti indah.

Nampak sangat mustahil. Nampak seolah sudah terlambat. Tapi dengan Allah, tiada yang mustahil. Aku risau dan goyah, aku takut dan runtun. Tapi aku masih cuba untuk lakukan, walau nampak seperti tidak mungkin. Aku cuma perlukan kekuatan, dan semangat untuk aku teruskan melangkah. Hanya Dia yang tahu niat di hati. Dia yang pegang hati, pemilik hati dan pengubat luka di hati.

Bila ujian sangat sukar, yakin la yang Allah sedang mendidik kita tentang sabar, dan bersangka baik. Dan janji Allah, selepas kesusahan pasti ada kemudahan. Dalam kepayahan juga akan ada kesenangan.

Untuk ibu ayah, dan Lillahi Ta'ala. 
Wallahi, He knows the Best.


Post a Comment