Bersedih lalu Menangis


"he who has nothing has Allah. and he who has Allah has everything"



Perkongsiaan pertanyaan saya pada seorang sahabat:

'Apa nak buat kalau kita bersedih dan macam mana nak elakkan daripada menangis?'

Dan jawapannya:

Manusia adalah makhluk yang Hebat, yang Istimewa, yang Unik, yang Sempurna dan yang lebih segala galanya, yang diciptakan oleh Sang Khaliq iaitulah Allah Azza wa Jalla.. dan hebatnya manusia ni semasa penciptaan dia, menurut ulama', Allah telah membekalkan beberapa perkara kepada manusia sebagai suatu wasilah atau jalan dalam memahami hakikat dirinya, mengapa ia ada dan wujud di alam ini. Maksudnya daripada TIADA kepada ADA. Dahulu kita TIADA, sekarang ini kita ADA, dan nanti kembali KEPADA ASAL IAITU TIADA, dan Allah bangkitkan semula kita di AKHIRAT kelak iaitulah akan HIDUP dalam istilah akan ADA kembali.. 

Baik.. apa yang Allah bekalkan pada kita??
Iaitulah RUH, AQAL dan PERASAAN..

Khusunya PERASAAN. Perasaan ini macam macam ada, perasaan suka, gembira, sedih, benci, kasih, marah dll..

Amira tnya kenapa kita sedih dan macam mana nak hilangkan sedih itu.. secara analoginya, bila sedih mesti akan menangis.. itu insan normal..

Pertama, kita msti tahu punca atau sebab mengapa kita sedih. Adakah disebabkan hal hal keduniaan umumnya, atau disebabkan dosa dosa kita yang masih membelenggu atau macam macam lagi..

Air mata amatlah mahal, tidak sepatutnya ia disia siakan dengan menumpahkan ia kepada hal hal yang tidak sepatutnya, putus cinta umpamanya, ni misalan sahaja.. tak dapat benda itu ini yg kadang kadang bersifat duniawi semata...

Jarang dan amatlah jarang umtuk air mata ini menangis kerana tak khusyuk dalam solat, kerana banyak mengabaikan perintah Agama, kerana kurangnya masa untuk telaah ilmu Syariat Allah berbanding ilmu keduniaan, kurangnya berfikir masalah ummat yg semakin merinding sekarang ini, kurangnya rasa cinta dan sanggup berkorban untuk RASULULLAH berbanding sanggup berkorban untuk manusia yang dikasihi selain Rasulullah, kurangnya melapangkan masa untuk memahami Agama Allah berbanding banyaknya waktu untuk urusan dunia yag tak pernah berpenghujung dan lain lain lagi..
Allahu..

Tapi, menangis itu bukanlah semata mata menunjukkan lemahnya seseorang itu, tidak sama sekali.. Allah jamin orang yang menangis kerana takut akan dosa dosanya yang lalu, Allah haramkan api neraka daripada menyentuhnya, dan Saidina Umar al Khattab, tiap tiap malam menangis menyesali diri kerana takutnya cuai dan leka dengan kuasa yang ada sehingga ada rakyatnya yang jahil Agama, rakyatnya yang kebuluran, rakyatnya yang merempat dan lain lain.. Allahu..

Memang setiap insan itu jatuh bangunnya kita tak tahu.. banyak mana dia menangis, banyak mana kesabarannya, banyak mana kekuatan yang harus dia bina untuk mendaki sehingga tegak di puncaknya kembali.. Allahuakbar.. hanya Allah yang tahu..

Tapi, setiap sesuatu itu pasti akan disusuli tindakan jika sebab sebab yang demikian sangat sangat menyentuh hati kita..

#KitaUmmatAkhirZaman
#UmmatYgLeka
#KitaMestiKembali
#MestiSedar
#MestiBangkit

Kasihani diri dan mak ayah kita...


Wallahua'lam.. tiap tiap orang ada kekuatan dan disamping itu banyak lemahnya sebenarnya.. hanya Allah tempat kita merujuk dan kembali..


Post a Comment