Rainy Days


"You've got to stay strong to be strong in tough times"




Sambungan  rasa.

Rainy days? Harian dalam kehujanan. Seseorang yang tidak berpihak, tapi dipandang seolah dia berpihak pada yang lain. Sedangkan diri ini cuma yakin percaya hanya pada seorang insan. Hati terhiris dengan tusukan kata yang hanya direka tanpa sedar oleh mulut juga khayalan manusiawi. 

Hari hari perit, pertahankan diri. Kaki aku kuatkan untuk berdiri kukuh. Tapi akan tetap jatuh sekiranya tiada insan genggam erat, paut lengan untuk langkah bersama. Orang lontar prasangka buruk, dia telan dan hadam. Aku dilontar prasangka? Aku perempuan, hilang kesabarannya.

Apa ini kehidupan harian ku hingga penghujungnya? Sukar sekali perjalanan ini. Lihat yang lain, mudah perjalanannya. Mengapa? Kadang tertanya. sampai bila dugaan ini akan berakhir? Tepuk dada, muhasabah diri, apa silapnya? Aku diam. Aku tahu.

Pernah rasa berada di dalam situasi, kau menjadi orang tengah? Ini bukan soal kebudakan yang konon gaduh sama teman sebab teman ada kawan baru. Ini hal serius berkaitan kerjaya dan kehidupan. Hubungan persahabatan terus hancur disebabkan satu mulut berbisa. Dua pihak salah. Akhirnya masing masing lupa tanggungjawab. Terlalu ikutkan hati, tidak fikir langsung rasa hati orang lain. Apa maksudnya? Selfish.

Mangsanya siapa? Tapi aku relakan hati jiwa. Jujur, kadang aku tidak tertahan. Bukan mudah untuk aku hadapi dengan senyuman. Saat saat getir buatku. Harian tanpa air mata memang tidak akan lengkap. Mujur ada seorang insan yang memahami walau kadang tersasar sedikit dari kepercayaan. Semua jalan yang aku pilih, semuanya bersebab. Ada juga dinasihati, tapi aku fikir ini jalan buatku dan aku yang hadap hadam rasa pandangan orang. 

Percaya aku. Manis senyumanku, punya tawar jika dilihat dekat. Aku punya yang terbaik, tapi bukan yang sempurna. Terbaik buatku, terburuk pada pandangan yang lain. Orang bodoh je yang pilih orang yang bodoh. 

Btw, aku tak bodoh.



Post a Comment