Pilihan

Kenapa hati sering berubah. Ada satu masa, nekad untuk lupakan dia. Tapi ada juga satu masa, ingin terus ingat, tunggu dia dengan setia, sentiasa sayang dia walau dalam diam. Dulu bila ingat, rasa sangat sakit sebab sukar terima kita ditinggalkan. Tapi sekarang bila ingat, rasa sedih sangat sebab sampai sekarang masih tak boleh nak lupakan dia. Rupanya, hati masih sayang, hati masih perlukan dia.

Sekarang, terasa sangat kosong tanpa dia. Tapi hati tak kuat nak berhadapan, jujur masih cinta. Cukup la hanya sekadar luahan. Biar dalam diam. Pedih juga rasa. Tapi tiada pilihan lain. Hati dia bukan lagi sama. Mungkin dia menanti orang lain. Dah tahu tapi tetap nak teruskan sayang tu. Ini pengorbanan atau kebodohan?

Apa yang diharapkan, masa dapat berpatah balik. Masa waktu tu, takkan lakukan perkara yang buat dia rasa syak wasangka. Nak sangat masa tu diundur supaya dia tak bersama dengan perempuan perempuan lain. Rasanya sakit bila dia bersama orang lain. Perancangan kita untuk bersama selamanya, perlu diubah. Dalam hati kita, ada dia. Dalam doa, ada nama dia. Tapi dia, dalam hati ada siapa? Dalam doa nama siapa?

Bila dia sedih, rasa nak datang dekat, hilangkan sedih dia. Tapi langkah terkunci. Mungkin lagi elok kalau duduk diam, perhati dari jauh. Kita bukan tahu dia suka atau tak kalau kita dekat dengan dia. Tapi apa yang kita tahu, kita suka bila dekat dan sentiasa ada di samping dia. Nak jugak sama sama berkongsi. Berkongsi itu merapatkan. Perkongsian tu dapat buat kita saling memahami. Saling kenal dan erat. Iye, dulunya berkawan. Kemudian, kawan rapat, suami. Dan sekarang, masih lagi suami.

Jangan marah. Kalau dah memang sayang, sakit macam mana sekalipun kita sanggup tahan. Masing masing pernah buat kesilapan. Tapi bila dia kembali, rasa takut kalau lihat dia nanti, akan terimbas semua kenangan indah dia dengan perempuan lain. Sebab tu nak undurkan masa. Taknak dia rasa bahagia dengan orang lain walaupun cuma sekejap. Tapi kalau dah sayang, kena la terima sejarah dia.

Nak nangis rasanya. Tapi cukuplah.

Post a Comment