Pulanglah..


Bismillah..

Aku lihat wajah ibu ayahku.. kelihatan sedih tiada kegembiraan. Si kecil itu kalini mahu pergi bersama keluarganya. Bahkan dia telefon sendiri mamanya untuk mengambilnya di sini. Kenapa engkau bertindak sebegitu.. kurang kah kasih sayang yang kami berikan.. atau engkau terpedaya dengan kata kata mereka. Atau engkau memilih untuk bersama keluarga kandung kau..

Sakit hati aku bila engkau memilih untuk mengikut mereka. Sakit hatiku melihat ibuku yang hanya tersenyum membenarkan kau di bawa pergi tapi hakikatnya hati dia menangis. Hati aku sakit. Hati aku menangis. Jangan kau lupa siapa yang besarkan dan menjaga kau sejak dari bayi lagi. Jangan kau lupakan siapa yang menghantar kau ke sekolah. Jangan kau lupakan jasa ibu ayah ku berhabisan duit untuk belikan susu, lampin pakai buang kau dulu, pakaian, mainan dan banyak lagi.. jangan kau buat ibu ayahku bersedih.. pulanglah secepat mungkin.. buat ibu ayah ku gembira. Buat hatiku tertawa melihat gelagatmu.. aku tidak dapat bahagiakan ibu ayah ku seperti engkau.. kau kesayangan mereka bukan aku. Aku rela menerima hakikat itu asalkan kedua orang tua ku bahagia. Pulanglah adikku..

Post a Comment